Kumpulan Cerita Lucah Melayu, Cerita Nafsu, Cerita Sex Dewasa ,Kisah Birahi Melayu, Kisah Awek Melayu, Cerita Stim, Cerita Panas Terbaru




Cerita Erotik Kisah Lucah Melayu Malaysia
Balun Anak Boss Aku


Jam 10 Pagi

Pada suatu hari waktu itu nadia tidak kesekolah kerana terjatuh dari basikal yg mengakibatkan kakinya luka sedikit. Dan hari itu juga nasib aku amat baik kerana ayah dan ibunya telah ke KL bagi urusan perkahwinan salah seorang ahli keluarganya dan juga pada hari itu kedua org gajinya balik ke kampung. Maka tinggalah aku dan nadia sahaja dirumah.

Peluang ini tidak aku biarkan berlalu, dibenak kepala aku anak raja ini mesti aku dapat hari ini. Berputar putar kepala aku mencari idea bagaimana menarik nadia utk bersembang dengan aku. Akhirnya aku mendapat satu idea kononya aku hendak melihat luka dikakinya.

Nadia yang pada ketika itu hanya memakai baju tidur berwarna putih yg jelas menampakan seluar dalam serta bentuk tubuh badannya jika di sinari oleh cahaya matahari pagi. Aku memanggil nadia dan kataku aku nak melihat luka dikakinya. Nadia tidak banyak bersoal dan terus dihulurkan kakinya kepada aku. Tanpa banyak bicara aku memegang kaki nadia sambil mengurut ngurut bahagian tapak kakinya. Dan aku berpura pura mengatakan kesian dan macam macam lagi utk menyakinkan dia yg aku ini baik terhadapnya.

Mula mula aku urut sambill menggaru tapak kakinya bagi menimbulkan kegelian dan memang benar dia kegelian tapi masih tidak berganjak dari aku, terus aku mengusap betisnya dan aku hingga sampai ke peha. Dia tersentak dan mengatakan yg dia hanya sakit di kaki sahaja tapi aku beritau dia yg mungkin bhg peha dia juga akan sakit jika tidak di gosok.

Setelah dia yakin dengan kata kata aku tadi maka aku teruskan mengusap peha nya dan sekali sekali aku sentuh kemaluanya dan sengaja juga aku jolokan jari aku ke lubang juburnya. Walaupun pada ketika itu dia memakai seuar dalam. Aku melihat dia merasa sesuatu kelainan dan kemungkinan dia juga ingin tau apa yg aku nak lakukan terhadap dirinya.

Batang aku tamat keras sekali ketika itu, lalu aku katakan kpd nadia dia perlu membuka baju dan seluar dlm nya kerana kalau tidak luka nya tadi akan merebak ke badan. Dipendekan cerita setelah hampir 2 jam aku memujuknya maka diapun mengikut apa yg aku katakana. Maka terserlahlah dihadapan aku sekujur tubuh anak gadis sunti berusia 10 tahun dalam keadaan berbogel.

Teteknya yg hanya sebesar duri kekabu itu ku usap perlahan lahan dan sambil itu ku gosok juga pantatnya yg tidak ada seurat pun bulu. Dia diam sahaja tapi aku tau dia suka. Pendek kata apa sahaja yg aku lakukan dia hanya diam. Aku pun menyuruh dia meniarap sambil mengangkat sedikit punggung nya, apa lagi terus ke hulurkan lidah aku masuk ke lubang juburnya, aku jilat juburnya sahaja selama 10 minit sambil menggetel kelentit nya. Pada ketika itu aku melihat kakinya bergerak gerak tanda kegelian lalu aku Tanya kepadanya sedapke apa yg aku lakukan ini, dia hanya menggangguk tanda bersetuju.

Selepas menjilat juburnya aku menyuruh dia terlentang sambil aku ambilkan kusyen utuk mengalas tubuhnya, nah pada ketika itu aku dapat melihat sepenuhnya lubang pantat nadia yg begitu indah sekali dan kemerahan. Aku terus menjilat sambil tangan aku menjolok masuk ke lubang juburnya, dia dia tapi seronok aku rasa.

Setelah aku benar benar pasti maka kutanyakan kepadanya bolehtak aku membuka seluar aku, dia diam.. Aku terus membuka seuarku dan tertegaklah batang aku sambil kutunjukan kepadanya. Aku katakana yg aku akan masukan batang aku ini ke juburnya, kali ini dia mengganguk.. Tanpa berlengah kutusukan btg aku ke lubang nikmat itu tetapi hanya kepala takuk aku sahaja yg masuk, walaubagaimanapun aku dapat rasa kemutan lubang nikmata anak raja ini.

Oleh kerana aku terlampau stim air mani aku keluar dengan cepatnya menembusi masuk ke jubur nadia. Tewas aku kali ini dengan gadis 10 tahun yang aku rasa masih mau adingan ini dipanjangkan. Aku beritau nadia nanti sekeja lagi aku akan buat lagi benda ini dia menganguk dan jelas aku lihat dia mengaharapkan peristiwa yg tak pernah dialaminya itu berulang sebentar lagi. Aku menyuruh nadia masuk ke biliknya dan mandi kerana kataku aku akan keluar utk mengambil ABG dan adiknya disekolah.


Jam 4 Petang

Seperti biasa ketiga tiga anak raja ini akan kesekolah semula dan pada ketika itu org gajinya yang baru balik sedang sibuk mengemas di dapur dan aku duduk di meja sambil minum dan berborak dengan makcik yang aku panggil mak jah. Sementara anak org gaji itu tidur mungkin keletihan.

Apa yang aku sangkakan pagi tadi memang benar, aku melihat nadia keluar masuk dapur dan sekali sekali memandang kearah aku dia seolah olah cuba memberitau aku yang dia menunggu aku.

Spontan batang aku segar semula, oleh kerana aku biasa dengan keluarga di raja ini maka kebebasan aku didlm rumah juga tidak terhad, dengan berpura pura utk menonton TV aku kini telah berada di ruang tamu rumah tersebut, jaraknya dari dapur tidaklah jauh tetapi ruang makan yang besar telah memisahkan mak jah dengan aku, ertinya diatak akan dengar apa yg berlaku di ruang tamu, dan kebiasaanya mak jah tak akan ke ruang tamu ini sekiranya tidak ada keperluan dan mak jah juga akan tidur selepas mengemas.

Nadia duduk diatas sopa dan kali ini dia memakai seluar blouse berwarna coklat. Aku terus duduk disebelahnya sambil tangan aku mengusap telinga nya. Dia diam, aku suruh dia berbaring di sofa dan aku meriba kaki nadia, kuusap dan ku cium kakinya sambil menjilat serta menyedut ibu jari kaki nadia. M

emang dia memang bersedia jerana kali ini aku lihat dia tidak memakai seluar dalam, aku mulakan dengan menjolok jolok lubang juburnya kerana aku tau nafsu dia datang dari situ, setelah beberapa minit aku suruh nadia berdiri dan menonggeng dihadapan aku maka kali ini kedua dua lubang nadia tersembul di hadapan mata aku.

Aku jilat aku hisap dan aku sedut pantat dan lubang juburnya, dan kali ini aku tidak lagi teragak agak utk menjilat kelentit kecil anak raja ini. Nadia merintih kecil sambil menolak pantatnya ke mulut aku. Reaksi ini membuatkan aku lebih tercabar, ertinya anak raja yg berumur 10 tahun ini sedang dilamun nikmat yang amat sangat.

Aku terus membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku, sambil menyuruh nadia berpusing dan duduk untuk mengulum batang aku, nadia tidak membantah sambil membuka mulutnya menati batang aku menerjah masuk. Selepas batang aku beremdam didalam mulutnya utk beberapa ketika aku menyuruh nadia berdiri semula, dan aku mengucup bibirnya yang penuh dengan air mazi aku, nadia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan dan ini membuatkan aku benar benar selesa.

Ku kulum lidahnya, mencium pipi dan menggigit manja hidung nya sambil tangan aku mengorek pantat nadia yang telah ada sedikit air. Aku mengangkat nadia untuk duduk diatas ribaan ku, dengan keadaan terkangkang diatas ribaan aku pantat nadia terbuka sedikit, dan ini menyenangkan aku untuk memasukan batang aku ke dasarnya. Yang pasti hampir separuh btg aku berada didalam pantat anak raja ini, aku dapat melihat bagaimana dia mengetap bibirnya tanda sakit, aku lantas mencium manja mulutnya danbertanyakan adakah dia merasakan kesakitan itu, dia mengganguk, aku katakana adakah dia suka atau mau aku berhenti dan kali ini dia membuka suaranya dengan mengatakan jangan berhenti.

Tetapi posisi sebegini tidak aku gemari kerana bimbang pantat nadia mungkin akan pecah lalu aku menyuruh dia menonggeng semula. Hampir setengah jam aku menghayun pantat nadia dengan seluruh batang aku telah menembusi dasar pantatnya, berulang kali ku dengar nadia merintih kesedapan walaupun nikmat itu masih belum dia ketahui sebenarnya, aku klimaks sekali lagi. Nadia pula kelihatan sedikit pucat kerana keletihan menonggeng tadi ataupun kesakitan di pantatnya.

Setelah selesai adingan tadi akupun menyuruh nadia mandi dan membersihkan sedikit darah yang mengalir dan aku mengemaskan semula diri aku untuk pergi meninggalkan sebuah kisah yang amat aku ingati dalam hidup aku ini.

*****

Peristiwa ini berulang hampir setiap hari yang setelah nadia membuat keputusan untuk tidak lagi ke sekolah pada waktu petang dengan alasan dia tidak berminat utk bersukan lagi. Dan nadia telah menjadi tempat aku melepaskan nafsu aku selama hampir 9 bulan sebelum aku berpindah semula ke kuala Lumpur. Kini dia berusia 20 tahun dan aku 38 tahun, namum aktiviti aku membelasah pantat budak semakin menjadi jadi.


E N D




Home
Kisah Lucah
Thai Sex Stories ( เรื่องเล่าเสียวๆ )
Cerita-XXX
DUSEX
Gay stories


© 2012 Cerita Hot For YouSitus cerita dewasa terlengkap dan terbaru
Cerita Lucah Melayu
Log in
Sign up
Subscribe
Featured feeds