Kumpulan Cerita Lucah Melayu, Cerita Nafsu, Cerita Sex Dewasa ,Kisah Birahi Melayu, Kisah Awek Melayu, Cerita Stim, Cerita Panas Terbaru




Dengn Budak Sekhemah PLKN

“PLKN, Kem Bina Semangat Sekakap Mersing, Khemah L8”
Tanggal 16 February 2005 aku memang kena dan terpaksa ke Kem Bina Semangat Sekakap Mersing. Lebih kurang sebulan jugaklah aku duduk di kem tu. First time duduk atau menjalani kehidupan di tepi pantai. Sebelum ni pergi pantai sekali je masa form 2. Itu pun ikut robongan cek kiah ke sana. Mandi laut pun tak pernah. Tapi sepanjang masa di Kem ni aku hanya sempat mandi laut sekali je, sebab aku memang tak minat pun mandi laut. Puas aku mengeraskan diri aku di sempanjang menjalani PLKN ni, tapi tetap kantoi gak aku ni mat lembut. Sotong. Venciss. First aku ingat kem ni dasyat dan membahayakan rupanya tak langsung. Minggu pertama je aku sedih nak balik. Bila dah dapat batang terus tak nak balik. Hehehehehe … gatai gak aku ni ek?

Masuk minggu kedua aku dah boleh accept suasana dan kawan-kawan aku kat PLKN ni. Kawan pertama yang aku kenal, nama dia Adil. Debab orangnya, minggu pertama je aku stay dengan dia, kemana-mana dengan Adil. Tapi bila dah dapat membe, aku terus tinggal dia, zalim nyer aku ni.

Heheheheh….
Aku di tempatkan dalam sebuah Khemah bernombor L8. Dalam khemah tu sepatutnya cuma lapan orang tapi termasuk aku jadi Sembilan orang pulak. Dalam khemah tu oklah aku semua ngam dengan budak2nya walaupun ada yang kekwat [sombong] dengan aku, aku sombong balik dengan dia. Hehehhe… aku ni pendiam sikit kat PLKN malas nak expose sangat nanti kata buat mega sale! Pulak. Dalam ramai-ramai khemahmate aku ni rupanya ada sorang membe ni minat kat aku rupanya. Sebab dalam kepala otak aku, aku tak nak buat benda-benda tuh kat PLKN. Nak tahan, tapi tak leh, sebab ada permintaan aku layan jer lah. Lagi2 budak sekemah pulak tu.

Budak yang aku maksudkan nih adalah F [bukan nama sebenar]. Katil aku dengan katil F ni hujung-hujung. So memang jauhlah. First-first, aku tak detect dia ni minat kaum-kaun ala vogue macam aku nih, kejadian berlaku apabila one day, di bilik air. Maklumlah bilik air kat kem aku nih azab sikit. Semua tak siap lagi. Jubin pun tak pasang lagi. One day ni aku cuci baju, biasalah aku ni bersinglet dan bertuala je bila mandi atau cuci baju time tu. Now, dah berkemban. Macam mana tu henjengs? Kekedang berbaju dan berseluar. Tak biasa kalau tak berbaju. Memang kat rumah pun family aku heran sebab aku tak pernah tak berbaju. Masuk bilik air berbaju keluar pun berbaju. Family aku sendiri tak pernah nampak body aku. Pelik kan?

Tengah sibuk cuci baju kat singki. Si F ni masuk nak mandi kat kolah besar yang ada di setiap bilik air. Masa tu petang dalam pukul 5 petang. Orang laen masa tuh tengah sibuk riadah atau minum petang. Bilik air memang lengang. Aku memang selalu akan mandi awal tak suka madi time sesak. Susah. Leceh. Masa dia masuk bilik air tu, aku gugup sikitlah bila bertentangan mata. Si F ni taklah handsome tapi macho siot! Aku terus cuci baju aku yang tak seberapa tu. Dia yang hanya bertuala yang dililit di pinggangnya dan berbaldi kecil yang berisi sambun mandi dan alat-alat peribadinya yang lain terus ke sebelah singki aku. Dia letak baldinya tadi di sebelah singku aku. Masa tu dalam bilik air cuma kami berdua je.

Aku terus cuci baju aku. Dia bukak tawel dia. Tinggal seluar dalam sahaja. Aku masa tu dah tak tentu arah, mata asik nak melilau ke bahagian batang F je. Tapi aku cover. Dia terus capai gayung dan mandi di sebalah aku. Aku berganjak sikit kerana percikkan air dia mandi kena kaki aku. Aku berganjak sengaja mengadap dia mandi. Dia dah basah lencun masa tuh. Aku terus perhatikan bonjolan batang dia je sekejap-sekejap. Dia tak perasan atau buat-buat tak perasan aku tak tahulah. Tapi mata aku terus menjeling kerah bonjolan batang dia yang dah lencun tuh. Dia pakai seluar dalam jenama lee cooper warna krim kalau tak silap bila basah tu aku memang nampak batang dia telekap di seluar dalam dia. Aku mula berahi tapi cover lagi.

Dia terus mandi. Di capai sabun dan di lumur di badan dia. Di gosok-gosok di badan dia sampai badan dia penuh dengan buih. Sekali sekali dia menyeluk ke dalam seluar dalam dia dengan sabun, ternampak bulu dia sikit. Masa tu aku dah tah tentu arah, rasanya macam nak je aku seluk dalam seluar dalam dia time tuh. Aku cover perasaan aku. Aku malas nak tengok dia mandi. Aku terus bilas baju aku dan aku masukkan dalam baldi. Aku tinggal di singki. Kini giliran aku pulak untuk mandi. Tapi jangan ingat aku akan mandi di kolah bersama dengan F pulak? Aku tak biasa mandi secara terang-terangan ni. Aku dengan pantas terus melangkah menuju kebilik air kosong yang ada betul-betul sebelah singki tempat aku cuci baju tadi.

Baru aku nak tutup pintu, tiba-tiba F ketuk pintu bilik air aku. Bilik air yang aku pilih tu betul-betul di hujung dan terceruk di penjuru, gelap masa tu tak ada orang pun. Aku bukak pintu balik, tengok F kat luar.

“Kenapa?” aku tanya F.
Dia tak jawab. Dia hanya tersenyum mengoda kearah aku, aku buat donno je. Dia yang masih
berseluar dalam terus masuk kedalam bilik air aku tu dan tutup pintu. Jantung aku berdebar gila. Aku takut kena buli dengan F. Yerlah kalau kena belasah pun aku mana berdaya nak lawan.
Sundels.

“Kenapa? Aku nak mandi ni? Kau nak guna bilik air ni ke?” aku tanya F lagi.
“Kolom batang aku boleh?” Tanya dia sambil melondehkan seluar dalam dia.
“Toing!” batang dia dah mencanak terpacak depan aku.

Aku menggelabah gila masa tu. Tak tahu nak wat per. Cemas gila. F terus merayu pada aku dan membelai aku. Tapi F ni tak reti nak rangsang aku. Aku suka kissing mulut, tapi dia tak buat pun semua tu pada aku. Dia nak aku terus kolom bantang dia. Aku masa tuh tak berani nak menolak, selain pucuk di cita ulam mendatang, aku pun takut kalau aku kena buli atau kena belasah dengan si F ni sebab tak layan dia petang tu. Aku dengan pelahan melutut. Wah! Lutut aku sakit sebab lantai bilik air tu kasar tak ada jubin. Aku mencangkung dan dia mengangkang menghala batang dia kemulut aku. Aku paraktikkan balik kemahiran aku bersama Alien dulu. Kali ini dah lebih expert dan kemutan dan sedutan mulut aku pun semakin bagus. Nasib baik F baru lepas mandi, bulu dia yang pajang tu terturun dan tersusun rapi, jika tidak mahu mencucuk-cucuk lubang hidung aku time tu.

Batang F taklah besa dan taklah pangang. Aku genggam pun masih lebih lagi ibu jari aku. Dalam 4 inci je kot. Aku kolom pun sampai masuk habis ke mulut aku. Batang dia bau wangi, bau sabun lux. Aku terus kolom, dengan seyap. Tak sampai lima minit dia dah terpancut. Dia tak keluarkan apa-apa bunyi pun sepanjang aku kolom batang F ni. Hanya degusan nafasnya sahaja yang berombak laju. Dia tarik keluar masa nak pancut, tapi aku tak bagi, dia pancut dalam mulut aku, aku telan sampai habis. Lemak dia lain macam dan pekat gila. Tapi tak banyak. Dia terdampar kepuasan di tepi dinding. Matanya tertutup. Aku bangun.

“Kenapa macam sikit je air mani kau?” aku beranikan diri tanya dengan nada berbisik.
Dia membuka matanya perlahan. Nafasnya beransur tenang. Batangnya masih keras terjuntai.
Pelik aku, dah pancut pun masih keras lagi?
“Hari-hari aku pancut macam mana nak banyak?” jawab F selamba sambil mengurut-ngurut batang dia yang masih keras.

Barulah aku tahu, F ni selalu melancap. Dia cakap, bila malam bila semua orang dalam kemah aku dah tido, dia kan melancap dalam khemah. Aku tergelak. Tetiba kitaorang dengar orang bercakap di luar, cepat2-cepat dia menyarung balik seluar dalam dia, dan terus keluar. Lepas dari kejadian tu, aku macam dah jatuh cinta kat dia. Tapi aku perlu survey the market dulu kan? Banyak lagi mamat-mamat handsome dalam kem ni.

Selepas kejadian ni, aku selalu layan dia time pagi-pagi. Kita orang memang dah set alarm jam pukul 5 pagi, time tuh, bilik air dan tandas memang tak ada orang lagi. Semua belum bangun.

Rata-rata bebudak kat kem ni akan bangun pukul 5.30 pagi hingga pukul 6pagi. Aku dengan F terus kebilik air, pagi-pagi batang dia masih segar. Masa menuju ke bilik air, dia hanya bertuala, sedangkan aku lengkap berbaju t-shirt dan sluar trek. Sepanjang jalan menuju ke bilik air dia pegang tangan aku, aku nampak batang dia dari luar tuala dah terhuyung-hayang terjuntai. Sampai bilik air, dengan tak gosok giginya, aku terus melolo batang dia dengan rakusnya, di dalam bilik air, tapi yang mengecewakan, dia ni cepat pancut dan nak kena banyak kali pancutkan lendirnyer. Henjeng sangets.. Lelah rahang mak nyeh…. Dia bagi tahu aku biasanya dia akan melancap masa mandi pagi, mandi petang dan tengah malam.

Tekejut juga bila dengar pengakuan dia, gila power batang dia boleh pancut 3 kali setiap hari. Tapi dia ni bosan bagi aku, melolo batang dia macam melolo batang kayu. Dia diam je tak buat apa-apa pada aku. Aku je yang respone lebih-lebih… siap over acting lagik... aku pun layan jelah sebab janji ada batang aku telan.. air dia pun sikit je.. tak pernah aku dapat banyak.

Biasanya aku akan layan dia pagi sahaja, petang dengan malam aku tak larat sebab penat dengan xtvt kat kem tuh, kekadang memalam dia ada datang katil aku nak mintak aku isap.. tapi aku tak nak sebab letih.. nasib baik tak pernah kantoi… tapi hubungan aku dengan F hanya too close masa kat kem sahaja, masuk UTM skudai, aku terus loose contect dengan F sebab duduk blok lain-lain.

Sebab dia platun 2 dan aku platun 3. Selepas masuk UTM je.. aku terus tak jumpa dia terus, berselisih dekat Food Court pun masing-masing buat donno je sebab masa kat UTM aku dah dapat jantan baru.. hehehehehe.. nak tahu siapa? Baca next episode ek?... apa yang menyedihkan kawan baik aku sepanjang PLKN ni yang bernama S pulak yang mendapat impak maksimanya. Ramai yang kata dia pak we aku? Giler aper? Tak bernafsu aku dengan dia tuh… hehehehehe… tak baiknya aku ni kutuk kawan baik sendiri.




Home
Kisah Lucah
Thai Sex Stories ( เรื่องเล่าเสียวๆ )
Cerita-XXX
DUSEX
Gay stories


© 2012 Cerita Hot For YouSitus cerita dewasa terlengkap dan terbaru
Cerita Lucah Melayu
Log in
Sign up
Subscribe
Featured feeds